Iklan
jump to navigation

Review Super Lengkap Vario 125 Setelah Satu Tahun Dipakai Harian 24 November 2014

Posted by peysblog in Special Event.
Tags: , , , , ,
trackback

Sodara-sodara sebangsa dan setanah air…

KabutVario Techno 125 non CBS saya A.K.A VATEGAWA tepat berumur satu tahun tanggal 23 Nopember 2014 kemarin… Review lengkap akan saya bahas pada artikel panjang ini, sekedar menjadi catatan pribadi tapi harapannya bisa menjadi  bahan pembanding bagi sodara pemilik motor yang sama atau bahkan menjadi referensi bagi calon pembeli Vario 125. Motor ini saya pakai harian, dibawa Naturide ria, disiksa gas poll, diajak turun naik gunung, bawa barang,  stop and go di kemacetan dan lain-lain…   Jadi inilah penggunaan real lapangan. So hasilnya akan sangat menarik… Yuk kita intipss

Bab  I

Konsumsi BBM dan Performa motor

Metoda Test : Full To Empty. Maksudnya tanki diisi sampai penuh, yakni 5,5 Liter digunakan sampai habis

Jenis BBM : Pertamax 92

Kondisi Motor : Standar dan rajin service 😀

Bobot Rider : 58 Kg (pada tes ini pernah bonceng 3 x dengan bobot boncenger berbeda).

Medan Tempur / Lintasan : Jalan turun naik di gunung, jalan bekas longsor yang ancur banget,jalan macet, jalan lebar yang bikin tangan kanan gatel ngegas… Okey mari kita liat hasilnya.

Odometer awal

Mengisi BBM di SPBU Jl. Nanggewer-Sentul pada hari selasa (19/11) sepulang kerja, odometer menunjukkan angka 12.655,3 selanjutnya si Vategawa diajak menjalani rutinitas hariannya seperti biasa… Riding di pegunungan dengan kondisi jalan naik turun memaksa gaspoll pada tanjakan namun tanpa ngegas saat turunan. Stop and go di kemacetan Citeureup yang terkenal sadisssss lalu digeber di Jl. Tegar Beriman yang wahhhh untuk jajal top speed tapi saya tidak melakukan itu hanya pada kecepatan 90km/jam saja maklum bukan speedfreak. Pernah 2 kali bonceng Nyonya Menir dan 1 kali bonceng teman yang total perjalanannya sekitar 90km. Perhitungan saya BBM akan habis hari Sabtu namun karena Kamis nebeng on Toyota jadi BBM baru habis malam Senin ini (23/11) odometer menunjukkan angka 12.884,5, memang belum sepenuhnya habis hanya indikator BBM sudah berkedip tapi kalau mengikuti metoda sampai mati ala Wak Haji mah rada takut oey.

odometer akhir Dengan catatan di atas, maka Vategawa berhasil menempuh jarak 229,2 Km dengan 5,5 L Pertamax, kemudian dibagi dan hasilnya adalah  1 liter untuk 41,67 Km, tidak seirit saat baru karena dulu ia mampu 42,3 Km ya wajarlah motor ripuh atuh.

Bab  II

  Kondisi Fisik Dan Penggantian Sparepart

Air Tumpah Ke JalananSaat ini body Vategawa masih sangat kinclong, lha 3 hari sekali dimandiin plus olesin KIT, kecuali udah masuk musim hujan ini… Namun pada bagian besi seperti Spion, Handle rem dan Jalu Stang catnya mulai terkiikis, Normal yak?  Selebihnya part yang lain natural aja sesuai umurnya… Lalu apa yang pernah saya ganti dari si Vategawa dan di usia KM berapa?

  1. Kampas Rem Belakang di KM 6.722… Jelas lah bobotnya vario yang berat itu akan memakan umur kampas rem, ini juga tergantung riding style dan kondisi track. Maklum banyak turunan jadi lebih sering nahan handle rem. Pada saat ganti memang masih OK tapi saya lebih nyaman dengan rem  yang mudah dan pakem saat parkinglock.
  2. Ban Belakang di KM 9.346… Saya sangat menyayangkan kondisi ban bawaan yang licin, dari awal sudah ingin diganti tapi ah sayang dan akhirnya ganti juga saat usianya 9 Bulan dengan Ban Tubeless merk Swallow tipe Samurai yang performanya layak dicoba, karena harga lumayan murah dengan motif tajam sehingga cukup sporty…
  3. Bohlam sebelah Kiri KM 10.203… Part ini tidak terduga, namun pernah membuat saya hampir kena tilang. Borosnya kelistrikan khususnya bohlam mungkin diakibatkan peraturan AHO
  4. Kampas Rem Depan 12.285… Karena Vategawa adalah varian termurah dari vartech 125 jadi tanpa fitur CBS, sehingga rem belakang lebih banyak digunakan jadinya rem depan cukup awet dan belum lama diganti kampasnya.

Bab III

Plus Minus Vario dari Testimoni

puncak dua sukamakmur

Vategawa sangat nyaman dipakai harian suspensi lembut dan ergonomi yang pas dengan ridingstyle saya, stabil pada kecepatan tinggi dan handling yang OK banget diajak maneuver membelah kemacetan dan blusukan ke gang kecil, ditambah fitur bagasi helm ini yang multifungsi membuatnya wajar menjadi pilihan utama matic kelas 125 cc …. Akan tetapi ada 5 hal yang saya temukan, tapi bisa jadi kelimanya BUKAN merupakan masalah serius jika kita mampu mengatasinya , yaitu :

  1. Putaran Awal Tidak Menghentak

Sebelumnya saya pernah memakai matic Skywave  dan Scoopy FI, dan dari sanalah saya mulai menyukai motor matic yang terasa nyaman dan gesit… Bedanya Vario 125 tidak menghentak di putaran awal layaknya Scoopy bukan berarti tidak bertenaga hanya putarannya terasa lebih halus, pas awal make rada kaget juga tapi kesininya sudah hafal karakter motor tunggangan sendiri…

  1. Suara Ngorok

Ngorok di suara mesin Vario pernah saya dapatkan, tapi toh itu tidak mengganggu semua dapat diminimalisir dengan penggunaan Pertamax, inilah awalnya saya selalu memakai BBM oktan 92… Ngorok Ini yang bikin heran, isunya akibat kipas tapi kok ngaruh karena BBM?

  1. Ngempos atau lose power

Kondisi ini hanya terjadi ketika mesin Vario 125 masih belum mencapai temperature yang sesuai… abis itu gak ada lagi cerita ngempos tinggal gas Jleeeeeeeeeeeeeeeeng.

  1. Ban Bawaan Licin

Ban bawaan dari pabriknya bermerk federal. belakang berukuran 90/90 dan depan 80/90, Keduanya saya rasakan licin… Apa karena lintasannya atau memang kualitas bannya sendiri???

  1. Jok Keras

Ini kekurangan vario 125 yang sepertinya WAJIB diperbaiki ke depannya oleh AHM. Memang tidak terasa men”cangkeul”kan buat rider tapi bagi boncenger, riding 1,5 jam saja bokong sudah terasa panas

Demikian catatan panjang saya riding setahun bersama motor Vario 125 bernama Vategawa ini…Ikuti kuisnya beberapa saat lagi…

Semoga berguna.

Ada pertanyaan atau perbandingan??? mangga jangan ragu untuk berkomentar…

Salam dari gunung

Iklan

Komentar»

1. ndesoedisi - 24 November 2014

Wah bener-bener dipake kerja ieu mah, nu sayah mah 1 tahun can aya nu diganti 🙂

http://ndesoedisi.wordpress.com/2014/11/24/sekarang-bisa-bawa-pulang-cbsf-dengan-uang-satu-jutaan-saja/

peysblog - 24 November 2014

Wah hebat. Atau jangan2 gak ngerasa ngeganti soale dibayarin hehehe

ndesoedisi - 24 November 2014

Lain mang, emang jarang dipake 🙂

2. ardiantoyugo - 24 November 2014

Asik juga V125 ini…

R25 with AR-1 Anjany exhaust…
http://ardiantoyugo.com/2014/11/24/yamaha-r25-dengan-knalpot-ar-1-anjany/

peysblog - 24 November 2014

Untuk rakyat jelata seperti saya asyik juga om. 😀

3. KLX Adventure - 24 November 2014

Lengkap om ulasannya. Tapi IMHO Vario paling nyaman di antara skutik yang sekelas atau di bawahnya

========

Yamaha XTZ 250 Lander, Sekilas Kok Mirip Yamaha Scorpio ya? http://klxadventure.com/2014/11/23/yamaha-xtz-250-lander-sekilas-kok-mirip-yamaha-scorpio-ya/

peysblog - 24 November 2014

Katanya sih ia, cuma sy blm bisa bandingin semua merk, pernah yg 125 produk suzuki

4. warungasep - 24 November 2014

Wah hayang ngaripiu motor sorangan, euy, ngan hanyakalna geus.. Ah sudahlah wkwkwkw itu poto modelna juragan moge gening hahahaha

peysblog - 24 November 2014

Atuh sok gera geber… Eta kan bukti motornya disiksa ehehehe

5. afif - 24 November 2014

Vario 125 saya udah hampir dua tahun…
bobot ane 78 kg, single riding pake premium rata2 45 km/L (normal riding, jalanan bebas macet)

kalo ngorok dan jok keras kayaknya udah ga ada deh, setauku itu di edisi2 awal sebelum revisi di awal 2013..

kalo ban licin emang iya, ditambah distribusi bobot dominan ke belakang bikin lost feeling sama ban depan..

Akselerasi 0-40 dan kelincahan manuver masih di bawah matic 110 Honda (pengaruh wheelbase lebih panjang)

Tapi kalo > 60 kpj, rasanya ngeleserrr (IWB mode) kayak naik sedan..nyaman banget

peysblog - 24 November 2014

Wah mantep nih komparasinya, tp kok punya sy masih ngorok + jok batu ya??? Hmmmm perlu survey nih

6. vario125 - 25 November 2014

saya punya edisi maret 2012. awal banget. kalo soal ngorok, ya jangan ditanya deh, kenceng pake banget. tapi ganti kipas ke vario 110, lumayan berkurang meskipun masih terdengar cukup kencang. sudah coba gonta ganti bbm, tetep gak ngefek terhadap suara ini

saat ini odometer sudah menunjukkan 46 ribu lebih dan rem depan belakang sama sekali blm ganti. bbm sudah lama pake premium. soal busi, sudah lama ganti pake ngk cr8e (seperti punya vixion) sebab kalo pake busi bawaan, pasti ngempos. ganti busi ke cr8e sejak km 20 ribuan dan hingga kini blm pernah ganti lagi

ban bawaan ganti menggunakan tubeless fdr sport xr evo, depan 90/80 dan belakang 100/80. pernah bocor halus sekali ban belakang nya hehehehhe

vbelt ganti saat odo sekitar 24 ribuan kemudian roller ganti saat odo sekitar 20 ribuan. roller ganti menggunakan merk KTC karena pada saat penggantian tersebut, roller bawaan blm tersedia di ahass (sudah banyak ahass saya kunjungi namun masih kosong). dan sampai saat ini (km 46 ribuan), roller dan vbelt masih blm ganti

kondisi terkait mesin, masih perawan alias blm pernah ganti spare part

overall saya cukup puas dengan vario 125 ini

peysblog - 25 November 2014

Yang versi 2013 msh ada ngorok, cuma gak terlalu keras dan kalau pake pertamax makin alus suaranya. Busi jg udah ganti keknya soale sy blm prnah ngerasain ngempos kcuali kondisi mesin blm panas udah jalan… Mkasih udah share di sini mas

7. farid - 28 November 2014

vario 2014 dah ga ngempos lagi bro..cmn emang kadang suka ngempos klo lama ga dipakai, overall best 125 skutik laah

peysblog - 28 November 2014

itu kondisi mesin aja blm panas… klo udah sampe temperature yg pas yaaaa tinggal gas langsung ngajol

8. harris - 28 Januari 2015

nitip breket top box, kuat minimalis ya om buat vario 125 nya

http://www.kaskus.co.id/post/5406ab56582b2e0e408b456d#post5406ab56582b2e0e408b456d


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: