Iklan
jump to navigation

Single Touring 85 Km. Bagaimana Rasa GSX S150 di Berbagai Trek? 29 Mei 2017

Posted by peysblog in Cerita Dari Bogor, Ekspedisi Motor Baru, Naturide, Potret Jalanan, Special Event, Traveling.
Tags: , , , , , ,
trackback

Sampurasun…

Suzuki GSX S150 yang lebih mirip street fighter ini sebenarnya diklasifikasikan ke dalam Sport Tourer. Jadi belum afdol rasanya memiliki GSX -S150 sebelum merasakan touring meski dengan skala mini.  Lebih dari dua minggu si Elli nongkrong, oh ya namanya Elli pemberian Si Ben . Elli hanya baru dipakai wara wiri sekitaran pegunungan sepi akibat tubuh belum sembuh total, riding terjauh hanya belasan km saja, termasuk acara Sunmori GI Joe (GSX Indonesia Journalist Owners) kemarin pun saya ketinggalan.

Bagi saya yang instingnya mulai lemah , membuat  review test ride haruslah lengkap. Ada tanjakan, turunan, jalan jelek dan tentu saja kemacetan. Baru bisa ada kesimpulan di artikel. Jadi pas nih momennya setelah fit sekaligus menjelang Ramadhan, ngajak keluarga nginep dan makan-makan di puncak sambil ngetes kemampuan si Elli.  Rabu 24 Mei 2017 jadi hari yang dipilih.

Rute ditentukan yaitu Kebon Danas – Jonggol – Klapanunggal- Gunung Putri – Citeureup – Madang – Puncak. Sebenarnya via jalur lain bisa lebih cepat tapi bosan dan kurang lengkap buat review. Bonceng istri yang lagi hamil 6 bulan dengan kondisi motor inreyen pasti sedikit menguras konsentrasi dan waktu. Okelah jalan santai. balik gawe  jam 14.45 mulai start dari rumah yang penting magrib nyampe tujuan. Sementara Alfin dianter ponakan untuk nunggu di lokasi akhir. Memang dengan limit  RPM sekitar 5500 ditambah boncenger gendut. Tidak bisa banyak eksplor tenaga hanya beberapa hal ini yang bisa saya simpulkan. Kita bagi berdasarkan feel di tiap rute yang saya lalui ya

 

KEBON DANAS – KLAPANUNGGAL

Jalan jelek / berlobang bukan hal aneh lagi di Bogor, hehehe buanyak banget deh, apalagi di jalur ini. Untuk suspensi memang berasa keras karena kebiasaan naek matic. Yang bikin saya tersenyum manggut manggut adalah pada gigi 3 yaitu mesin berasa halus tapi penuh tenaga mengingatkan saya pada rasa Pulsar.  Soalnya dulu pernah nyoba. Lepas kopling sambil milih jalan tuh enak banget. Tinggal goyang pinggang doank.

 

GUNUNG PUTRI – CITEUREUP

Ada yang pernah lewat jalur ini? Ini dia jalur macet dengan kendaraan tronton dan angkot bejubel. Yang namanya motor sport pasti kalah deh dengan matic kalau untuk jalur padat begini. Buat nekuk-nekuk sih ringan tapi jari kiri rasanya seperti encok maenin kopling. Perlu dibiasakan lagi nih jari. Boro-boro bisa seruntulan mau pindah jalur malah diketawain istri katanya “kos nu kakara diajar” sebab  ada 3 sampai 4 kali mau nyalain sein malah pencet klakson wkwkwkwk. Kebiasaan di Vario ditambah jemari pegel.  Akhirnya istirahat dulu menjelang Sentul.

 

SENTUL – BABAKAN MADANG

Nahhh untuk jalur ini mustinya full throttle atau minimal bisa eksplor power, tapi  ini belum bisa untuk motor inreyen, gatel sih sebenarnya setengah nafas udah shifting. Jadi artikelnya saya pisahkan nanti setelah waktunya tiba, ada kok trek khusus di gunung

 

BUKIT PELANGI – GADOG

Jalur ini adalah favorit banyak biker, selain karena pemandangan asri dan udara sejuk, jalan di Bukit Pelangi pun relatif baik. Turun naik dengan belokan-belokan tajam. Serius asyik banget nih gigi 3 nya GSX. 3-4, 3-4 seringnya gitu terus.  bahhh mantap pisan.  Halus tapi berasa padet banget di dua gigi itu. Sesekali memang harus masuk ke gigi 2 atau 1 di tanjakan Gunung Geulis.  Kok heran torsinya lebih galak dari GSX R. Asli nih tapi belum bisa bandingin langsung, baru sebatas analisa kemungkinan akibat posisi rider GSX S lebih tegak sehingga beban ke depan lebih sedikit.

Sementara untuk rasa rem di turunan ternyata sangat responsif akibat diameter cakram yang lebar. Bentuknya yang bergerigi / kembang di pinggirannya menciptakan nuansa ABS meskipun tak ada fitur itu pada GSX 150 series di Indonesia. Ngerem maupun ngandelin engine brake buat miring di tikungan rasanya stabil.

KONSUMSI BBM

Tak terasa pukul 18:17 sudah sampai di persimpangan Megamendung.  Alfin sudah menunggu di sana berarti waktunya tukeran motor, Eli pulang ganti Vategawa untuk menuju D’Agape Resort. 85,6 Km sudah saya lalui dengan rata-rata konsumsi BBM sebanyak 34,0 km/l.

 

Perjalanan di akhiri dengan segelas kopi hitam ditemani pisang bakar keju dan kentang goreng ala D’Cabin Resto. Review Hotelnya dipisah donk. Untuk sekarang cukup permotoran dulu, kalau ada komentar silakan….

Salam dari gunung

Baca juga

 

 

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: